Komputer rentan terhadap serangan virus. Orang-orang mengambil langkah-langkah berbeda untuk melindungi diri mereka sendiri dari serangan malware semacam itu dengan lebih baik, tetapi mungkin masih belum siap. Salah satu konsekuensi utama dari serangan virus adalah korupsi dan/atau penghapusan data dari komputer seseorang. Data dalam volume atau disk yang terinfeksi virus berisiko tinggi terhapus, dan ada beberapa cara yang dapat Anda coba untuk memulihkan data ini. Hari ini, kita akan melihat beberapa cara di mana Anda dapat mencoba memulihkan file yang rusak dan file yang dihapus setelah serangan virus pada komputer Windows 11/10.

Bagaimana memulihkan file yang Terinfeksi atau Dihapus setelah Serangan Virus?

Semua jenis file dapat terhapus oleh virus komputer, dan dengan demikian, sangat berguna untuk mengetahui prosedur yang harus Anda ikuti dalam kasus seperti itu untuk mengambil data Anda yang hilang. Lebih baik untuk memindai PC Anda dengan antivirus sebelum melakukan hal lain. Ini bisa berupa Windows Defender saat Boot atau perangkat lunak antivirus apa pun yang Anda gunakan, dalam Mode Aman, untuk hasil terbaik. Anda juga dapat menggunakan pemindai portabel pendapat kedua atau Alat Penghapus Malware untuk menghapus Virus Tertentu agar lebih yakin. Terutama, ada dua tindakan:

  1. Gunakan perangkat lunak Pemulihan Data pihak ketiga untuk memulihkan file
  2. Gunakan Alat Dekripsi Ransomware
  3. Gunakan alat bawaan Windows untuk memulihkan file

Sebelum Anda mulai, ingatlah untuk Mengisolasi perangkat yang terkena dampak dan memutuskan sambungannya dari Internet atau Jaringan.

1]Pulihkan file yang dihapus setelah serangan virus menggunakan perangkat lunak Pemulihan Data

Ada beberapa Software Data Recovery gratis yang sangat mudah dan efektif yang dapat membantu Anda mendapatkan kembali data Anda yang hilang karena serangan virus, salah satunya adalah MiniTool Power Data Recovery Free. Memulihkan data yang terhapus dibuat sangat mudah olehnya, dan kami akan melihat prosesnya secara detail. Ada dua skenario berbeda di mana Anda mungkin menemukan diri Anda saat mencoba memulihkan data yang dihapus setelah serangan virus; salah satunya adalah ketika PC Anda bekerja dengan baik, dan yang lainnya adalah ketika serangan menyebabkan PC tidak bisa boot.

Berikut adalah langkah-langkah yang harus Anda ikuti ketika PC Anda bekerja dengan benar:

  1. Unduh dan instal MiniTool Power Data Recovery di PC Anda. Catat saja untuk tidak menginstalnya ke drive yang telah terinfeksi malware
  2. Dari antarmuka Utama, Anda akan memiliki akses ke beberapa opsi seperti PC Ini, Drive Disk yang Dapat Dilepas, dll.
  3. Sekarang, pilih partisi yang ingin Anda pindai untuk file yang hilang
  4. Saat pemindaian berlangsung, Anda akan diperlihatkan lebih banyak file.
  5. Anda dapat melihat melalui file-file ini dan memilih beberapa yang selektif atau mengklik tombol ‘Simpan’ di sudut kanan bawah. Melakukannya akan membuat lokasi terpisah untuk file-file ini

Prompt berikutnya akan mengatakan bahwa pemulihan telah berhasil, setelah itu Anda dapat keluar dari MiniTool. Anda dapat membaca di sini untuk mendapatkan pemahaman yang lebih rinci tentang cara kerja MiniTool dan apa lagi yang ditawarkannya.

Hal-hal bisa menjadi sedikit lebih rumit ketika komputer Windows Anda tidak bisa boot, mulai atau hidup karena serangan malware. Dalam skenario seperti itu, tindakan yang disarankan adalah sebagai berikut:

  1. Buat USB atau DVD bootable alternatif di komputer lain
  2. Lepaskan boot disk dari komputer ini dan masukkan ke komputer yang terinfeksi
  3. Nyalakan kembali PC itu dan buka opsi BIOS untuk mengaturnya agar boot melalui USB/DVD dan bukan drive lokal
  4. Ikuti langkah-langkah seperti yang telah ditentukan di atas tentang memulihkan data Anda menggunakan MiniTool.

Read: Virus telah mengubah semua ekstensi file di PC saya

2]Gunakan Alat Dekripsi Ransomware

Jika Alat Dekripsi Ransomware tersedia untuk malware yang telah mengunci file Anda, maka kemungkinan besar Anda akan dapat mendekripsi dan memulihkan file Anda. Lihat apakah salah satu alat dekripsi ransomware ini membantu Anda

Trend Micro Ransomware File Decryptor

Jika alat tersebut tidak tersedia, maka cara terbaik adalah menggunakan file cadangan Anda jika terjadi serangan Ransomware.

Read: Apa yang harus dilakukan setelah serangan Ransomware di komputer Windows Anda?

3]Pulihkan file yang dihapus setelah serangan virus menggunakan alat bawaan Windows

Windows 10 dan Windows 11 menawarkan fitur Controlled Folder Access untuk melindungi file dan folder dari serangan ransomware. Anda dapat mengatur akses folder Terkendali melalui Keamanan Windows dan membiarkannya memantau folder. Jika Anda telah mengaktifkan dan mengonfigurasi Perlindungan Ransomware di Windows Defender, semuanya akan menjadi lebih mudah.

buat titik pemulihan sistem

Ada juga solusi yang disediakan Microsoft untuk membantu Anda mendapatkan kembali data yang terhapus. Salah satunya adalah mengembalikan file yang terhapus dari backup. Inilah cara Anda dapat mengaktifkan cadangan Windows untuk mengambil data yang dihapus:

  1. Cari dan buka Control Panel
  2. Di sini, pilih Sistem dan Keamanan dari daftar opsi yang tersedia dan selanjutnya pilih Cadangkan dan Pulihkan
  3. Klik “Pilih cadangan lain untuk memulihkan file dari” yang kemudian akan membuka kotak dialog pemulihan cadangan di sini.
  4. Jika Anda telah membuat cadangan Windows Anda di beberapa titik di masa lalu, itu akan muncul di sini dan Anda dapat mengkliknya dan mengaktifkannya

Lihat apakah Anda dapat menggunakan fitur Shadow Volume Copy Service untuk memulihkan versi file yang lebih lama. Freeware ShadowExplorer dapat membuat segalanya lebih mudah.

Bagaimana cara membersihkan file dari virus?

Setelah terinfeksi oleh virus komputer, Anda mungkin memiliki kekhawatiran tentang keamanan data Anda, karena kemungkinan besar data tersebut telah rusak. Cara untuk Anda membersihkan file-file yang beresiko ini adalah dengan menyingkirkan virus dari komputer Anda. Posting ini menunjukkan berbagai cara di mana Anda dapat menghapus virus dari komputer Windows Anda. Panduan ini mencantumkan beberapa metode seperti Pemindai Virus Online, Alat Penghapusan Botnet, dll.

Posts that may help you:

Apa saja tanda-tanda virus di komputer?

Perhatian yang lebih dini dan lebih siap bagi orang-orang adalah menyadari apa saja tanda-tanda infeksi virus komputer. Jika Anda mengalami beberapa tanda virus komputer, Anda dapat mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi OS dan data Anda. Beberapa tanda paling umum untuk menemukan virus adalah kinerja program yang lambat, sering crash, file hilang, dan sering muncul pop-up, antara lain.

Kami berharap panduan ini memenuhi tujuannya dan sekarang Anda dapat memulihkan data yang terhapus karena serangan virus dengan mudah.

Bagaimana memulihkan file yang Terinfeksi atau Dihapus setelah Serangan Virus